Cowok itu mirip Pembalut *ting*

Tulisan kali ini lahir pas gue baru bangun tidur siang, masih terbungkus rapi dalam selimut dan males banget untuk beranjak dari tempat tidur jadi tulisan ini pun gue buat sambil berbaring, padahal ini udh pukul 18.27 WITA (yang mau neriakkin gue PEMALAS! tahan dulu sob!!!!) kemalasan gue kali ini disebabkan 2 hal:
Yang pertama : cuaca PALU hari ini dari pagi sampai sore diguyur hujan deras banget, jadi buat move on dari selimut agak susah :D
Yang kedua : gw lagi "dapet" alias menstruasi (hari pertama pula) nah di kasus gue, setiap "dapet" perut gw berasa kelilit, bisa-bisa seharian gue bakal di tempat tidur doang saking sakitnya. (kapan-kapan gw bahas deh soal ini, sekarang kita fokus ke tulisan hari ini aja).

Buat kaum adam yang dari tadi nyinyir ngeliat judul postingan gue, tahan dulu! baca sampai abis baru lanjutin nyinyirnya :)

Entah dari mana datengnya tiba-tiba gw keinget bitnya @GePamungkas tentang cewek menilai cowok itu kaya pembalut  click this
di menit ke 6:52
Si Ge bilang "cewe ngeliat cowo itu sama kaya pembalut, harus diganti secara berkala, alasannya tetap sama : kasar, ga nyaman, rusak, ga bersayap."
Setelah gue pikir-pikir cara gue memilih cowok rada mirip sama cara pilih pembalut. Sejak pertama kali gue "dapet" sampai hari ini gue baru 3 kali ganti merk pembalut, dan sebelum memutuskan untuk mecoba merk yang baru, gue cukup setia sama merk yang lama. 

Gue ngerasain ribetnya memakai pembalut untuk pertama kali itu pas gue kls 2 SMP, pas lagi liburan ke rumah tante gue di luar kota, jadi mau ga mau gue nerima aja pembalut yang dibeliin sama si tante, kalo ga salah inget merknya S*ftex, yang menurut gue, design dan bentuknya terlalu sederhana dan ga nyaman tapi toh tetap gw pakai *kebutuhan jo, kalo ga make bijimane ceritanya :D


.
"Kekasih" pertama gue nih :)











































Cerita pembalut pertama ini rada mirip sama pacar pertama *dalam konteks pacaran serius* (pacar jaman cinta monyet ga gue hitung yah hehehehe). Gue berdua jadian karna dicomblangin, gue bilang iya, karna ga enak sama mak comblangnya (temen gue ceritanya) :D 
dan sebelum ngerasa tersiksa lebih lama dengan ketidaknyamanan gue memutuskan untuk cepat-cepat mengahkirinya, karena segala sesuatu yang dipaksakan dan dipilihin sama orang lain itu ga baik bro, nambah dosa itungannya hehehehe.

Di bulan ke-2 period, gue memilih merk pembalut sesuai selera gue *backsound ketawa lepas* pilihan gue jatuh ke merk yang juga dipilih 7 dari 10 wanita indonesia :) K*TEX
Dan untuk "pacar" ke-2 ini gw cukup setia, kita pacaran dari gue kls 2 SMP sekitar tahun 2002 sampai gue kuliah semester awal (semester1atau 2 lah, gue lupa pastinya) sekitar 2008nan lah, lama kan! untung gue ga diajakin nikah sama si pembalut :D

"PACAR" ke-2
Tadinya gue udah nyaman banget sama si biru muda nan menawan di atas (k*tex-red) bentuknya yang tipis, kemasan yg kece, washable, dan simpel ini yang bikin gue susah move on ke merk yang lain.
Hal yang sama untuk pacar ke-2, gue udah jatuh cintanya sejak duduk di kls 2 SMA (jadiannya sih 5 tahun kemudian hahahahaha) setelah pacaran hampir 2 tahun, bubaran juga sih endingnya :D 
selama 5 tahun masa ngarep itu, gue stuck di dia, ga bisa pindah ke lain hati *jiaaaah*, cowok-cowok lain jadi terlihat cupu & biasa aja. tapi begitu udahan, gue sadar ternyata banyak pembalut-pembalut lain yang jauh lebih keren dan pas dengan kebutuhan gue HAHAHAHAHA :-)

LAST BUT NOT LEAST......
Sampai detik ini masih jadi paporit *plus sedang gue pakai :D LOL
taraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..........
 masih belum nemu yg lebih ketje dari ini :)
Dua pembalut pertama gue, tidak bersayap :) jadi sebenernya nyoba yg ini agak aneh, apalagi udah terbiasa sama merk ke-2 tadi yang washable sementara yang ini agak butuh usaha pas bersihinnya (buat cewe-cewe pasti tau BT nya ngebersihin pembalut yang isinya gel-gel gitu -_-")

Pacar gue yang sekarang *senyum manis dulu ah sebelum ngelanjutin* :)
Awalnya gue sama sekali ga kepikiran buat jadian dan ga pernah kepikiran juga kalo dia bakal tertarik sama gue tapi toh kenyataannya sekarang kita adalah sepasang kekasih *ahahahahahaa* 
Untuk setiap hal yang baru memang butuh penyesuaian khusus tapi justru ini yang bikin gue sadar ga ada pembalut yang sempurna begitupun cowok, terkadang kita sibuk berganti-ganti pembalut untuk cari yang sesuai keinginan dan pas buat kita padahal kita tau dan sadar banget ga bisa memaksakan si merek favorit pun untuk bisa memenuhi kebutuhan kita, terkadang kitalah yang harus melatih diri untuk berkompromi, menyesuaikan dengan  si merk pembalut (cowok-red).
Banyak merk lain di luar sana yang menawarkan fitur-fitur (jiaaahh udh kaya gadget) canggih, tapi gue percaya, yang terpenting itu adalah kenyamanan, selama masih nyaman gue belum berpikir untuk pindah ke lain merek (hati-red) :)) *quote dari sang pacar*

sumber gambar : 
 https://encrypted-tbn2.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcRLuuQqw2MkvQPG1LPkowcIi3Ih-5Z3MFhxizn9-67KwuSQ1OfrAw
http://www.carrefour.co.id/img/products/l/8992812805138.jpg 
 http://radhaexports.com/index.php?page=category&cat_id=95


Komentar

  1. weehh setuju deh sama kamu XD
    "selama masih nyaman ngapain pindah ke lain merk" (tapi gue masih jomblo aja) #plaak

    BalasHapus
  2. xixixixixixi :)
    berarti udah aktunya nyobain "merk" lain *ting*

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima Kasih sudah membaca, ditunggu komentar serta kunjungan berikutnya...
*Keep Our Earth Clean* \m/ \m/

Postingan populer dari blog ini

Tempat Sampah Terbaik Sepanjang SMA

KAPAN SIH HARUS NGUCAPIN SELAMAT PASKAH???